REPORTASE KASKUSER MENELITI GMC

REPORTASE FINGERTRIK

Tadi ke acara GMC di Margo City. Katanya mau ada acara pemecahan rekor MURI. Tapi ga ada kejelasan. Saya sms pak Paulus Pangka, Manajer MURI, katanya ga ada tuh acara pemecahan rekor. Omong kosong katanya.

Di sana hati terasa sakit lah… liat anak-anak main bola dll pake blindfold, tapi mendongak. Mau tendang bola mendongak dulu ke arah gawang, tendang, abis itu dongak lagi ngecek masuk atau nggak. Dan setiap kali nendang bola, masuk ataupun nggak, para trainer dan orangtua selalu kasih pujian yang terprogram. Yang lebih sakit hati lagi, liat para orangtua yang sudah menghabiskan banyak uang untuk ngikutin anaknya tertawa gembira. Semua tertawa gembira tanpa sadar apa yang terjadi.

Kita juga ga bisa intervensi sembarangan, soalnya acaranya terkesan eksklusif untuk GMC meskipun terbuka untuk umum. Yang datang semuanya pakai kaos GMC.

Tadi sempet ngetem di stand depan yang dijaga mbak-mbak. Kita minta salah satu anak GMC buat BFR. Bacaannya ditaruh di perut (tau sendirilah kalo posisi seperti ini kemungkinannya apa). Mau ditutup dengan kertas, tapi Kingman bilang kasihan anaknya, nanti malu dan tertekan.
Jadi ya sudah kita suruh Iril demo BLD Rubik’s Cube. Dia pakai blindfold dan kita tutup 3 lapis pakai buku tamu yang tebal, setumpuk kertas, dan brosur. Untungnya solvedMbaknya langsung tepuk tangan. Setelah itu kita keluar dan saya sempat lihat ada bapak-bapak tua yang tanya sama mbaknya: “itu tadi dari mana?”. Dia memperhatikan dari jarak yang agak jauh. Sepertinya sih salah satu “tetua” GMC.

Oya tadi Iril sempat ketemu sama Jhonsendok dan anaknya dilakban, tapi gak rapat dan pas mau dibenerin si anak marah. Protes sama bapaknya. Ga berani dan ga tega bertindak lebih lanjut juga, soalnya bapaknya katanya kelihatan percaya banget sama anaknya (atau sebenarnya sudah tahu?). Sayang saya ga sempat ketemu langsung.

Yang jelas, cukuplah dari apa yang kita lihat hari ini. Sudah bisa disimpulkan. Demikianlah laporan dari acara GMC hari ini. Sekian dan terimakasih.

REPORTASE JANGENSU

pengen ketik yang panjangggggggggggg 

tadi bareng JRCC ke margo city, begitu sampe sana, di lapangan depan nya udah penuh dengan orang2 dengan seragam biru dengan tulisan GMC disana, banyak banget anak2 yang ikutan, kalo di itung secara kasar harusnya ada diatas 100 anak (3.5 jt x 100 anak = 350 jt oi)

abis itu liat diatas panggung ada pesulap lagi demo (sambil ngelawak gt) pake blindfold, trus bagian bawah idung nya ditutupin lagi kain buat meyakinkan orang kalo itu ga bisa ngintip lewat sana
begitu liat si bro @fingertix langsung bilang : ampun, itu mah blindfold khusus sulap, yang emang bisa liat tembus, dan anak2 terhibur – hore – pesulap sukses

abis itu jalan2 lagi ke tenda tengah, disana ada 1 meja dengan anak2 lagi lomba memorisasi, jadi di depan tiap anak di kasi 9 kartu dengan angka dan warna yang acak, trus dikasi waktu 1 menit untuk memoriasi, oke, bagian ini gue terima deh, kalo emang GMC ada ajarin metode memoriasi.

abis itu jalan2 lagi ke lapangan tengah, wuahhh dah rameee, rupanya udah mau mulai event nendang bole dengan blindfold!
di lapangan samping ada 1 anak kecil perempuan lagi latian naik sepeda (dengan blindfold tentunya ) dan begitu liat, ampun deh, DONGKAK kepala – kayuh, abis itu ampir nabrak, dongkak lagi, kayuh lagi 

abis itu liat lagi anak2 lomba nendang bola blindfold, deskprisi nya sama seperti @fingertrix diatas, dongkak – nendang – dongkak lagi ngecek – di tepukin sama pelatih nya 

bener2 prihatin berat gan, tapi ntah gmn mencegah nya….

@my Point Of View (POV) dari sisi anak :
yang gue perhatiin ya emang tiap anak2 itu pada PD dan riang, tapi kok rasanya ganjil gitu ya… gmn satu hari kalo mereka nyadari apa yang mereka lakukan itu ga bener, apa mereka bisa mental down?
trus gmn dengan anak yang tidak sukses (baca : jujur) membaca blindfold? ortu mereka udah biayain tapi ga bisa, pasti merasa malu ke orang tua kan? walau gue yakin ortu nya ga bakal salahin anak nya sama sekali?
TRUS gan, kalo anak2 dibiasakan membaca lewat sela2 gitu utk suatu periode yang lama, apa ga lama2 anak nya mata bisa minus? membaca itu harus dengan normal, membaca dengan sela2 dan ngintip itu sangat melelahkan, gue yakin pasti ada efek samping nya

@my POV dari sisi pengajar (trainner) GMC :
heran gue, kok banyak bener2 pengajar2 disana yang bersikap sangat normal, karena menurut gue, dengan logika manusia yang sederhana aja akan terbesit sedikit perasaan tidak bener dengan metode yang diajarkan GMC ini, maka gue bisa ambil kesimpulan, para trainner itu :
1. aware kalo metode blindfold reading itu hoax, tapi membiarkan nya karena butuh gaji buat makan – tapi membohongi hati nurani gpp lah….
2. sama sekali tidak aware karena sense of logic nya sangat rendah

@my POV dari sisi GMC :
pengen gue tonjok om2 yang gelar dokter panjang2 itu, di kartu nama nya si CEO nya, kok tega2 nya pake hal serendah ini untuk mendapatkan keuntungan
nah, yang menarik ya, setelah gue liat pamflet nya, sepertinya GMC ini mulai melakukan pergantian strategi, jadi yang di tekan kan di promosi nya bukan lagi blindfold reading lagi (blindfold reading nya cuman sekedar logo diatas) tapi penjelasan kegunaan GMC adalah berkisar : anak makin pintar, memoriasi bagus, jadi PD, aktif, hormat ortu, deket sama Tuhan, dll
jadi bld-reading nya cm semacam BONUS gt
itu yang gue tangkep ya…

@my POV dari sisi ortu anak :
kenapa sih pingin anaknya bisa membaca blindfold reading? ada gunanya kah? trus apakah ortu itu sendiri ga merasa aneh dengan kemampuan baca anak nya? apakah udah tau tapi demi jaga perasaan sang anak di diemin aja?

metode test yang ingin gue ajukan ke mereka :
– katanya kan membaca kartu itu ga boleh di halangin toh? gimana kalo kartu nya dibalik ? silakan di cium sepuasnya deh
– atau, kartu ga usah di balik, tapi bagian angka dan logo nya di tempelin kertas aja (yang tipis aja gpp kok asal ga keliatan) jadi silakan di cium2

pertanyaan yang pingin gue ajuin ke GMC :
– apakah metode ini bisa dipelajarin oleh orang buta (masi kecil kok)
– kenapa kalo membaca kartu harus dicium, sedangkan melukis / bersepeda / berolahraga / main PS ga usah di cium? seakan2 udah bisa langsung liat ke depan, kalo bisa liat ke depan kenapa melihat kartu aja ga bisa ???
– katanya kalo ruangan gelap ga bisa di baca, lah katanya di cium? kok masi perlu cahaya?
– apakah anak yang lagi flu bisa mencium kartu? LOL 
– di event memoriasi kartu, kalo bisa mencium kartu, harusnya ga usah memo lagi dong? tiap kartu endus2 aja, dapet 100% akurasi dong? 

sekian laporan prihatin nya gue melihat kasus GMC ini, ini bener2 HOAX of the year yang harus di singkapin dengan serius, mesti ada seorang public figure yang cukup terkenal di masyarakat untuk berani menkonfrontasi GMC ini secara langsung dan diliput media secara luas, cara ini adalah yang paling efektif !

semoga bacaan diatas yang kepanjangan menarik utk di baca dan berguna 

thanks

@iril : gue KH 

Satu Tanggapan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: